20130527

Terserah Anda saja...

Hello semuwaaa..

Akhir-akhir ini aku lagi getol memperdalam ilmu agama, so aku follow beberapa ustadz dan habib yang ada di twitter. Lumayan lah.. buat nambah-nambah ilmu. Karena nongkrongnya banyak di twitter, jadi mending baca-baca disitu aja kali ya. Nah, akhir-akhir ini lagi marak twitwar tentang minuman keras yang hanya legal untuk anak diatas 17 tahun, sampe masalah pluralisme dan juga soal tasawuf. Hadeuhh.. otakku langsung cemut-cemut rasanya. Ya nggak papa juga sih, untuk nambah-nambah ilmu.

Setelah banyak mikir tentang konsep-konsep itu, tiba-tiba terlintas sosok kakak kelas yang dulu banyak aku temuin pas masi kuliah S1. Sekarang sih uda agak jauh dengan beliau karena lama gak kontak, dsb. Beliau, sebut saja Bang A, suka bikin komik. Kalo bikin komik detil banget, dan background research yang dilakukan sangatlah oke. Serius lah pokoknya... sampe kostum/baju yang dipake tokoh di komiknya aja di-research kok.

Akhir-akhir ini aku agak prihatin sama yang beliau post di akun facebook-nya. Emang dari dulu beliau ini terkenal kritis dalam soal SARA, terutama agama, terutama lagi agama Islam, agamanya sendiri. Aku pernah baca beberapa komiknya yang memang mengusung tentang kritik beliau tentang FPI dan kekerasan yang dilakukannya. Dan akhir-akhir ini kekritisannya seperti makin menjadi, kemarin aku baca newsfeed, beliau ini lagi mengadakan acara bincang-bincang/diskusi bersama tentang agama. Entah apa yang mau dibahas, mungkin mau membahas umat Islam Indonesia yang makin hari makin memprihantinkan.

Nggak tau kenapa, tapi kok aku jadi sinis ya melihat dia berlaku seperti ini. Well, umat Islam Indonesia emang lagi diuji banget emang, bukan hanya dari faktor eksternal saja, tapi dari faktor internal juga. Yang paling bikin miris adalah kelakuan sodara-sodara JIL, well.. mereka memang berilmu dan nggak begitu saja menyampaikan pemikiran, mereka punya dasar, lha tapi kalau mau dibandingkan sama Bang A, FYI ya.. Bang A itu dulu solat aja nggak. Terus sekarang mau bilang kalo beliau sudah mengkaji Al Quran? Telek po?!

Aku sebagai orang Islam rasanya nggak terima dia begitukan. Isinya jelek-jelekin orang Islam melulu dan dia somehow selalu berusaha melakukan hal yang dilarang agama, atas dasar kasih sayang, blabla.. Contohnya cerita dia tentang anjing yang dia pelihara. Aduhh.. wes mbuh karepmu lah.. Oke, gpp itu urusan dia dan mungkin orang-orang di kampungnya yang gak setuju ada penduduk pelihara anjing, tapi yang sekarang dia lakukan ini? Mau apa toh? Mau bilang kalo manusia-manusia bercelana cingkrang itu orang Islam yang gak bermartabat? Mbok yo kalau mau mengkritisi itu ngaca dulu. Emang sih, gak perlu jadi orang setaraf Einstein untuk bisa menggempur teori gravitasinya tapi mengerti teori gravitasi adalah keharusan kalau mau menggulingkan teori itu, ya ga sih? Lha sekarang apa dia itu sudah ngaji Al Quran sampe tamat sama artinya sekalian? Ato kerjaannya cuman milih-milih ayat untuk kemudian dipake buat nyerang balik umat muslim? Kok kebacut banget ya? Njenengan itu orang apa toh? Kalau mau murtad mbok ya murtad sendiri saja, jangan pake jelek-jelekin Islam. Islam itu agama rahmatan lil alamin, Bang... mana mungkin salah? Kalaupun umatnya yang salah, apa kapasitas njenengan untuk menjelek-jelekkan itu ke kanan kiri? Malu Bang didengar orang.

Yang paling penting adalah, Islam di Indonesia ndak cuma FPI, Islam di Indonesia itu banyak. Ada NU, Muhammadiyah, kalo bicara organisasi lho ya.. Lagian apa pentingnya ngumpulin orang-orang (yang aku yakin pasti anak-anak muda tanggung yang lagi bangga banget nemu barang keren bernama atheisme dan agnosticism) untuk bahas masalah radikalisasi a ga ma. Agama kok radikal? Yang radikal itu sebagian kecil dari umatnya. Apalagi kalo ngomong masalah Islam ya. Islam itu agama damai, mana mungkin radikal?

Mau caper tapi kok kebangetan banget~ Ndak takut Allah duko kaliyan njenengan? Yo wes tak doakan.. semoga Anda bisa cepet kembali ke jalan yang benar. Amin ya rabbal alamin.

No comments: