20130411

How much will you pay me?



Daripada mikirin yang nggak perlu dipikir, mending menuliskan pengalaman ini. Sebenernya ini pengalaman buruk, tapi aku ingin mencatat ini agar nanti gak terjadi lagi. Tentang pekerjaan. Again, translation thingy.

Suatu hari ada temen yang minta tolong aku translate sesuatu untuk adek sepupunya. Bahan translate-nya gak tanggung-tanggung bok, jurnal kedokteran sejumlah 10 halaman yang satu halaman ada dua kolom tulisan itu lho. Karena aku lagi gak ada kerjaan dan dia temen baik aku, jadilah aku kerjain. Awalnya ditanyain pricing dan aku serahin balik ke dia. Entahlah… ga ada kepastian sejak awal. Aku pikir sih, masa ya dikit banget. Kalopun dikit gak papa-lah, kan harga temen gitu. The problem is waktu yang dikasi kalo ga salah cuman 3 hari. Three fuckin days only. Aku beneran meres keringet dan bisa ketebak sih hasilnya awful banget. Ini pertama kalinya aku baca jurnal kedokteran dan ga ada background sama sekali.

Akhirnya hari Sabtu jam 2 pagi aku submit itu kerjaan. Sang calon dokter datang bawa amplopan. Duh, sebenernya sih pengen aku tolak aja, soalnya hasil terjemahan aku jelek banget, malu-maluin. Biar dalam catetannya aku bantuin, bukan dipekerjakan. Jadi gak malu-malu banget kan? Tapi sang calon dokter memaksakan. Uda ditolak berkali-kali masi maksa akhirnya aku ngalah deh.

Pas dia pergi, aku timang-timang aja tuh amplop. Malu banget nrima duit dari kerjaan yang gak beres. Pas aku buka… ternyata isinya lima puluh ribu rupiah gitu. Aku tertegun sih pertamanya. Kayanya mending aku balikin duit itu dan menganggap terjemahan itu adalah bantuan instead of jual jasa karena duit itu jumlahnya dikit banget.

Etika membayar jasa terjemahan dihitung dari lembar hasil, bukan dari lembar naskah asal. Ya bayangin aja kalo naskah asalnya tulisannya kecil-kecil trus diketik jadi berlembar-lembar kertas A4. Kan ga adil banget tuh.

Spontan aja aku ngerasa nelangsa parah. Benarkah ini hasil yang harus kuterima dari 3 hari kurang tidur, ngebut nyelesein (meski hasilnya jelek banget) but still I did not get enough sleep those few days. UMR itu berapa ya?

Dari sini

UMR Malang = Rp. 1.340.300 : 30hari = Rp. 44.676,00

Sebenernya bayar aja upah UMR 3 hari, gimana? Sampe sekarang juga aku masi gak percaya aku dapat duit 50.000 rupiah untuk imbalan nerjemahin jurnal kedokteran dengan halaman hasil 40 halaman. Aku nyoba untuk ngertiin sang calon dokter, mungkinkah dia menganggap terjemahan itu jelek banget dan gak guna, tapi bukankah effort had been made, bukankah itu juga perlu dihargai?

Ini pelajaran buat aku banget sih. Nanti-nanti kalau minta tolong orang harus memikirkan bayaran yang pantas untuk orang itu, bukan cuman dari hasil yang kuterima tapi dari terawangan seberapa besar usaha orang itu untuk melakukan pekerjaan yang kita berikan.

Duit yang sedikit itu, mending aku balikin aja kali ya, biar sakit hatinya gak parah-parah banget. Tapi demi menghargai temanku ya udah aku simpen aja. Temanku sempat minta maaf juga karena adeknya udah malu-maluin banget. Bahkan sang calon dokter ini juga sampe balik ke rumahku untuk ngasi tambahan. Ya jelas kutolak lah!! Emang aku ini apaan? Hahaha.. Dari dulu aku selalu merasa soal duit itu wagu, tabu untuk dibicarakan apalagi dipersoalkan. Sebenernya kasus diatas itu uda cacat banget, gak bisa diperbaiki. Dia ngasi duit tambahan jelas kutolak, dia diem aja juga aku masi mikir dia kurang menghargai orang.

Ini buat bahan pelajaran aja ya. Please be considerate kalau nyuruh orang lain mengerjakan sesuatu buat kita. Kadang kita ngasi upah kebanyakan malah lebih baik daripada upah kurang. Apalagi kalo kita minta tolongnya ke orang kecil. Kalo dia bahagia sama upahnya trus kita didoain biar banyak rejeki, kan oke banget tuh… Ya nggak sih?

Emang semakin kaya seseorang, tidak menjamin bahwa orang tersebut akan semakin nyah nyoh sama uang. Ada juga orang yang makin kaya makin diitungin aja duitnya, makin perhitunganlah dia… Naudzubillah min dzalik. Semoga aku, keluarga dan teman-teman dekatku bisa terhindar dari hal-hal kaya gini. Amin. 

Aku nulis ini bukan karena aku hold grudge, ini reminder aja, terutama untukku bila suatu hari nanti rejeki berlebih. Semoga selamanya uang hanya alat, bukan kita yang diperalat uang. 

Yours,
/jingga

No comments: