20081105

From Jambore Skuter with LAWPHHHH

Akhirnya kesampean juga ngidamku.. Hehehe… Ngidam ke Reggae Party karna it’s been a while gak kesana dan aku kangen skankin’… Beuh!! Gayamuuuuuuu!!!

Jadilah hari Sabtu tanggal 1 November 2008 itu aku maen ke Jambore Skuter. Sendirian?? Sayangnya tidak!! Sebagai Nanny yg baik, aku harus mau dikintilin dua bayi gedheku, Florian and Dieter… Begitu denger reggae party, mereka langsung antusias… Padahal, perasaan aku ga ngeluarin kata2 bernada ajakan dehhhh… Ya sutralah, uda kejadian juga…

Jam 3 berangkat dari VEDC, maen ke tempat Susi (Susann Öttel), disono ketemu sama dedengkot Jawaika, a.k.a Mas Yosa!!! Akhirnya aku ketemu Mas satu ini yg begitu kondang diantara sms2ku dan Rahwana… Hahahaha…. *Hey Ra! Wooyoo!!
Ternyata dia lumayan ramah orangnya… Baek!! Langsung deh kami ngobrol2in Reggae… Sempet diceritain juga gimana terbentuknya Jawaika yang ternyata sempet gonta-ganti personel dan personel yang uda ada itu pada tukeran alat musik… Gile? Emang!! Anam a.k.a Rahwana itu setahuku seorang violist, setelah di Jawaika dia malah pegang keyboard yg nyata2 gak perna dia mainin. Kalo kata Mas Yosa, itu semua agar Jawaika makin solid karna pemainnya ga ada satupun yang ngerasa senior dan paling jago, karna semunya baru belajar alat musik. Filosofi yang aneh... Emang! Yang paling gila, Mas Jemblunk yang jago bas itu harus kebagian jadi drummer. Padahal dia ga perna pegang drum sebelumnya. Bener2 band yang dibangun dari nol... good luck for you aje dehhh... I lap yu, JAWAIKA!!!

Btw,
Balik lagi ke Jambore Skuter, akhirnya kami semua berangkat ke TKP yaitu Taman Krida Budaya sekitar jam 18.00. Belom banyak yang dateng, jadi kami keliling2 dulu. Seperti yang kuduga, jadi Nanny emang ga perna mudah. Aku kaya menggiring anak2ku yang super bongsor2 itu. Mind you, they are: Florian (DE), Dieter(DE), Susi (DE), Eva (Serbia), Sheila (AU), dan satu lagi anak ilangnya yaitu Mas Jemblunk... *Sori Mas... kekekeke

Jalan2 ternyata bukan soal mudah, kemanapun kaki melangkah kami ketemu sama Scooterists2 yg ramah (rajin menjamah) dan pengen kennen lernen sama anak2 asuhku yg bongsor2 tea... Jadilah aku semacam penerjemah dadakan... Yang makin bikin freak out, hampir semua dari orang2 itu mabok. M-A-B-O-K!!! For you to know, aku takut sama orang mabok, se-sober apapun mereka terlihat. Karna takut hal yang aneh2, aku dan Susi pergi dari kerumunan orang. Si Susi sendiri uda geli karna banyak yang minta tandatangan (yakkk… penyakit norak kebanyakan orang Indonesia yang tak jua hilang meski mereka mabok) dan foto2.

Conversation seperti ini sempet terjadi:
Florian:Why you seems to be stressed??
Aku: Are they drunk??
Florian:Nooo… They’re just high.
Aku: What??
Florian: You know!? They had some weed…
Aku: Bujug!! Parahhhhhhhhhhhh!!!

*Thanks to Steven and Coconuttreez yang uda mengajarkan padaku apa itu “weed”. Yang ga tau apa itu “weed”, coba ceki2 di lagunya SACT yang “PESTA PORA”. Kalo ga salah mereka nyebut2 “weed” disono…

Singkat cerita, reggae party-pun dimulai dengan sebuah band yang vokalisnya berambut keriting sebahu dan pake kacamata hitam. Anda membayangkan Amy “Search”, lamunan Anda sudah nyerempet kenyataan yang ada. Kalau Anda bertanya2 sedang apa band gak jelas gitu manggung di acara Jambore Skuter, jangan tanya saya. Di tanganku sendiri uda ada batu bata, siap nimpuk entu penyanyi gak jelas yang nyanyi lagunya Slank di event reggae kaya gini. Sebel, tau!!! Untung dia nyadar sama pandangan tidak bersahabat dari para Scooterist. Habis beberapa lagu slendro, band gak jelas itu pergi meninggalkan TKP. Tepat sebelum para reggaewan dan reggaewati bertindak lebih jauh dengan melemparkan sandal, topi, kelompen, dan kutang! *ahay!

Band kedua masuk, dia nyanyi lagunya Shaggy Dog! Ga tau judulnyah! *Harus beli CDnya Shaggy Dog!! Scooterists yang dari tadi duduk di tengah lapangan pada joget. Lumayan lahhh… Lagu ke-2… dia membuatku on fire dengan “Burning You with My Fire” punya yayang Tepeng tercinta. Suaranya jauhlah kalo sama Tepeng, memper aja kagak! Wong dia lupa syairnya… Namanya lagu bhs Inggris ya, kalo ga apal mah tinggal cuap2 yang gak jelas, pasti keren. Kalo bukan aku yang nonton, boleh seperti itu. Tapi I was there, I witnessed all of his grumbling lyrics!!! Boookk… kalo ndak apal jgn nyanyi yaaa… Lagu itu kebagusan untuk dikau… Kenapa gak nyanyi “Serenada” ato “Horny Horny” yang liriknya bahasa Endonesa?? Bener2 cari mati!!!! Trus band itu bawain lagunya Imanez “Anak Pantai” dan Richard D’Gilis yang judulnya “This is My Reggae”. Overall aku kasi poin 6 lah… Lumayan bikin panas Reggae Party-nya…

Band ketiga mengambil alih, lagu2nya lumayan semua. Yang aku kenal cuman pas mereka bawain lagunya Papa Marley yang ”Three Little Birds”. Band ini juga lumayan bikin panas suasana. Pada skankin’ lagi tuh...

Band setelah mereka semuanya menyebalkan. Yeah, mereka mainin DAB, yang menurut Mas Jemblunk adalah semacam reggae dicampur house music!! Langsung deh massa reggae-nya pada duduk2 aja... Sapa yg mau skankin’ sama musik buruk rupa kaya gitu!! Reggae kok dicampur house or trance or whatever... Hoekk hoekk cuihhhhhhh!!!

Yang kutunggu2, JAWAIKA, akhirnya gak maen. Tau kenapa?? Pertunjukannya di-stop sama polisi karna kata polisinya uda kemaleman. Kemaleman??? Emg ada gitu istilah kemaleman buat seonggok reggae party??? Nyebelin!!!

Well, aku ketemu Rahwana sihhh... Hehehe... Idola sepanjang masa!! *dreadlock yg sungguh seksehhhhhh!!!

Udah ya segitu dulu. Lain kali get high lagi yuuukk!!

Hugs,
Jingga

No comments: